image1 image2 image3

HELLO I'M Muhammad Rois Rinaldi|WELCOME TO MY PERSONAL BLOG|I LOVE TO DO CREATIVE THINGS|

Puisi Dedikasi Para Penyair untuk Muhammad Rois Rinaldi (Bagian I)










KALAU SAMPAI WAKTU
: Muhammad Rois Rinaldi


Karya Cunong Nunuk Suradja

Chairil Anwar mengerdip dalam doa
tak lagi berpaling hingga pantai ke empat
siapa lagi akan merayu sedu sedan
makin jauh dari sekolah rendah
tali temali di gudang tua
menyinggung muram
kepak camar
membias
meringkus kecemasan di batas batu

kalau saja kau tahu
masih ada denyar
rindu mengharu

2081
#Dikutip 14 Oktober 2016



MUHAMMAD ROIS RINALDI
(hadiah ulangtahun kelahiran)

KARYA GABRIEL KIMJUAN

Menabur baja di ladang
Ujian yang sering mendatang
Hadapi dengan penuh tenang
Ada tersirat cahaya terang
Menunggu di ruang gelanggang
Melihat sebuah pemikir matang
Anugerah Tuhan yang sudah dirancang
Demi anak bangsa terbilang.

Rokok hanya sebatang
Oleh hembusan asap bayang
Imajinasi yang tinggi terbang
Suara itu ada bait sebuah pejuang.

Rois, jangan lagi pandang belakang
Impian ini sudah dijejak panjang
Namamu seharum bunga nan kembang
Akan meraih dijulang
Lelaki penyair gemilang
Dewasakan generasi mendatang
Insan tokoh sasterawan panggung.

Hasil Nukilan;
GABRIEL KIMJUAN
Taman Mutiara,
Labuan, Malaysia.
8 Mei 2017



LELAKI PETARUNG
: Muhammad Rois Rinaldi

Karya Moh. Ghufron Cholid

Menjadi lelaki petarung, kawan
Kita kerap diserang kesepian

Tak henti mengembara
Kita dikepung rindu kampung halaman

Yang teguh pendirian
Tak sujud pada kegelisahan

Moh. Ghufron Cholid
Madura, 2017


Biarlah Menjadi Rahsia
(Dedikasi Buat Rois Rinaldi)

Karya Yajuk

Pengalaman sedih waktu kecilmu
menjadikan kau dewasa
sebelum dewasa
kedua ibubapamu tentu berdukacita
andai rahsia itu tidak lagi menjadi rahsia
kau umpama sebuah keretapi
siang malam membawa muatan
dari satu destinasi ke satu destinasi
gerabak terus penuh ;tiada pemunggahan
perhentian hanya pertambahan muatan
menjadikan kau lebih dewasa dari yang dewasa.

Anakdaku Rois
berbasa basi kita
aku hanya layak kau panggil “abah”
kerana usiaku yang semakin senja
sedang aku sebenarnya menjadi dirimu
berguguran air mata di kala kau bercerita
dewasa itu kau sebenarnya bukan saja pelakon
tapi pengarah yang berhak ketawa
melihat penonton terketar-ketar menahan sebak di dada.

Malam itu Rois
kita berbaring seiring
masing-masing melayan diri
lalu tertidur sampai pagi
sedang rahsia tetap rahsia
terus terkunci di hati
biarlah menjadi rahsia.

Malaysia, Bj15052016




Share this: